Radio Cirebon Gema Sonata 101 FM

Radio Dangdut Cirebon

Bill Gates Enggan Berbagi Teknologi Vaksin Covid-19 ke Negara Berkembang
Sains

Bill Gates Enggan Berbagi Teknologi Vaksin Covid-19 ke Negara Berkembang

Bill Gates Enggan Berbagi Teknologi Vaksin Covid-19 ke Negara BerkembangRadio Gema Sonata – Tokoh teknologi dan pendiri Microsoft Bill Gates menuai kritik setelah baru-baru ini wawancara. Dirinya menyatakan, keengganannya untuk berbagi teknologi vaksin Covid-19 dengan negara berkembang seperti India.

Meskipun Bill Gates mengutip masalah keamanan dan mengatakan, akan terlalu mahal untuk membagikan paten vaksin dengan negara berkembang.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Gates ditanya apakah akan lebih baik untuk membagikan hak kekayaan intelektual pada vaksin Covid-19 dengan negara-negara berkembang.

Dia jawab dengan mengatakan “Tidak”.

Pada 2015, Gates telah memperingatkan dunia tentang pandemi dalam TED talk.

Dia mengatakan bahwa pandemi akan terjadi dalam dekade berikutnya dan akan membunuh lebih dari 30 juta orang dalam enam bulan, mirip dengan pandemi 1918 yang menewaskan lebih dari 50 juta orang.

“Dunia perlu mempersiapkan diri untuk pandemi dengan cara yang sama seriusnya dengan persiapan untuk perang,” kata Gates dalam pidatonya di TED.

Hal yang terjadi selanjutnya adalah teori konspirasi yang menyatakan bahwa Gates memperkenalkan virus di laboratorium.

Beberapa pihak mengklaim bahwa Bill Gates telah mengembangkan vaksin yang akan mengendalikan dan menghilangkan populasi dunia melalui microchip.

Bill Gates menolak teori-teori ini dengan menyebutnya bodoh. Dia telah mencatat bahwa yayasan mereka mendapat uang untuk membeli vaksin, jadi penting untuk berbicara tentang bahaya pandemi.

Sekarang, Bill Gates, dalam sebuah wawancara, mengatakan sesuatu yang tidak hanya tidak disukai para pengkritiknya tetapi juga masyarakat umum.

Apa yang dikatakan Bill Gates ketika ditanya apakah teknologi vaksin Covid-19 harus dibagikan dengan negara berkembang

“Hal yang menahan banyak hal, dalam kasus ini, bukanlah kekayaan intelektual. Ini tidak seperti ada pabrik vaksin yang menganggur, dengan persetujuan peraturan, yang membuat vaksin yang secara ajaib aman,” kata Bill Gates dilansir laman India Today, Selasa (4/5/2021).

Laporan dan kritikus melihat ini sebagai langkah egois yang mencatat bahwa menolak paten atau formula vaksin untuk negara berkembang, akan memungkinkan mereka menyuntik orang dengan vaksin yang lebih murah.

Bukan tanpa alasan, menurut Bill Gates, tidak mungkin sebuah perusahaan memindahkan vaksin ke negara berkembang.

Di sini dia merinci India dan bahwa tidak semua negara peduli untuk memindahkan keamanan vaksin. Dia menyatakan bahwa kalaupun itu terjadi, itu karena “hibah dan keahlian kami”.

“Hanya ada begitu banyak pabrik vaksin di dunia, dan orang-orang sangat serius dengan keamanan vaksin,” ujarnya.

Memindahkan vaksin, katakanlah, dari pabrik (Johnson & Johnson) ke pabrik di India, itu hanya karena hibah dan keahlian pihaknya yang dapat terjadi sama sekali.

India memproduksi dan mengekspor vaksin dengan bantuan transfer teknologi

India memproduksi vaksin dengan bantuan alih teknologi antara Serum Institute of India dan mitra Oxford, raksasa farmasi AstraZeneca bahkan sebelum uji klinis dimulai di India tahun lalu.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres, memuji ekspor vaksin India sebagai aset terbaik melawan pandemi.

Ini bertentangan dengan pandangan Gates tentang berbagi transfer teknologi dengan negara berkembang. Pemerintah India juga memasok vaksin ke lebih dari 70 negara.

Laporan telah mencatat bahwa komentar Bill Gates menyoroti aspek menghasilkan keuntungan dalam menghadapi pandemi.

Para kritikus juga mencatat bagaimana tokoh teknologi itu mencoba memengaruhi audiens yang tidak tahu apa-apa dengan klaim palsu yang menyebutnya “rasisme vaksin.”

Yayasan Bill dan Melinda Gates telah berkomitmen 300 juta dolara AS untuk memerangi Covid 19 dan mengembangkan vaksin.

Sumber : https://www.suara.com

 

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
1
Silahkan Tinggalkan Pesan.....
Kami Akan Merespon Anda....